Posted by: Orhiex | November 26, 2010

Cloth Diapers??? Clodi??? Apaan siy itu???

Yippie.. Yippie..
Finally i got Cloth Diapers for my baby.
Cloth Diapers??? Makanan apa siy itu???

nyomot dari sini

Cloth Diapers (read : Clodi) itu Popok bayi yang terbuat dari kain dan bisa menyerap banyak cairan sekaligus bisa dipake berulang-ulang karena bisa dicuci (bukan makanan ya :p). Jadi irit dunk??? *pemikiran emak-emak*. Hihi.. pastinya dunk, kan bisa dicuci dan dipake berulang-ulang. Tidak seperti Disposable Diapers yang cuma bisa dipake satu kali, abis itu dibuang deh :mrgreen:.

Clodi itu jenisnya bermacam-macam. Kalo dari sisi ukurannya, ada 2 jenis Clodi :

  1. Fitted Clodi. Clodi ini ada ukurannya S, M, L, dst seperti Diposable Diapers. Jadi bisa dibeli sesuai ukuran yang diinginkan.
  2. One Size Clodi. Clodi ini all size, biasanya bisa dipake dari newborn sampe berat baby 13 or 15 or 17 kilo (tiap merk beda-beda). Kok bisa? Tentu saja bisa, karena Clodi ini menggunakan pengait velcro (perekat) atau snap (kancing) yang bisa diset sesuai dengan ukuran baby nya. *Tring.. Tring.. jadi lebih irit dunk??? Yaps bener banget!

Selain dibedakan berdasarkan ukuran, clodi ini juga masih mempunyai perbedaan tipe, apa sajakah itu?

  1. All in One Diapers (AIO). Popok ini berbentuk seperti Diaposable Diapers tapi terbuat dari kain. Untuk pemakain, popok ini tidak perlu ditambah apa-apa lagi karena insert-nya (sebutan untuk penyerap cairan pada clodi) sudah dijahit bersama dengan popoknya.
  2. All in Two Diapers (AI2). Popok ini tidak bisa dipake begitu saja tanpa dengan tambahan insert. Karena popok ini terspisah dari insertnya. Jadi kita perlu menambahkan insert di atas popoknya (read : Diaper Cover). Kalo insertnya sudah penuh degan cairan tapi Diaper Cover nya masih kering atau belum kotor, bisa diganti insertn-ya aja. Hihi.. lebih irit lagi kan???
  3. Pocket Diapers. Popok ini mempunyai kantong tersendiri untuk menempatkan insert-nya. Kantongnya berada di antara lapisan terluar dan lapisan terdalam popok. Lapisan terdalam ini biasanya terbuat dari bahan yang tetap kering (biasanya terbuat dari fleece atau suede atau pun bamboo) walopun sudah banyak cairan yang masuk. Tapi kalo udah waktunya ganti, harus ganti sepopok-popoknya ya, jangan insert-nya aja.

Itulah jenis-jenis Clodi *duh kayak ibu guru aja :D*. Biasanya lapisan terluar Clodi terbuat dari bahan PUL (POLYURETHANE LAMINATE), sehingga lapisan luarnya tetap tahan air. Tapi gak cuma Clodi yang jenisnya bermacam-macam lho. Si insert, sang pelengkap Clodi, pun mempunyai jenis yang bermacam-macam. Apa sajakah?

  1. Microfiber, biasanya bertahan sekitar 3 jam.
  2. Microterry, biasanya bertahan sekitar 3-4 jam
  3. Bamboo, biasanya bertahan sekitar 4-5 jam
  4. Hemp, biasanya bertahan sekitar 5-6 jam

Untuk ketahanan insert juga bergantung pada banyaknya lapisan insert dan bahan apa saja yang digunakan, selain itu juga dipengaruhi oleh seberapa sering si baby pipis. Biasanya untuk baby newborn lebih sering pipis ya, jadi lebih sering ganti. Untuk harga insert bergantung dari ketahanannya, lebih tahan lama pastinya lebih mahal. Insert ini bisa dipakekan berlapis-lapis pada popoknya, biasanya kalo buat bobok malem bisa 2 lapis ya pakenya. Tapi semakin banyak insert yang dipake semakin keliatan bulky baby kita (kasian si baby juga lah ya, pantatnya berasa berat kali).

So, what’s the conclusion?
Intinya si Clodi ini lebih menguntungkan daripada Disposable Diapers.
Kenapa????

  1. Lebih irit. Pastinya kan bisa dipake berulang-ulang, apalagi kalo ngerawatnya bagus bisa dipake buat anak yang selanjutnya.
  2. Si baby gak iritasi. Yaiyalah kan popoknya kain bukan plastik.
  3. Ikut berpartisipasi dalam program “Go Green“. Karena kita ikut mengurangi sampah yang sulit terurai seperti Disposable Diapers.

Yaps, begitulah penjelasan tentang per-clodi-an.
Ayo emak-emak, ibu-ibu, bunda-bunda, umi-umi, mama-mama, mami-mami (apa ajalah sebutannya) ikutlah menjaga lingkungan kita dengan memakai Clodi, lagian gak cuma lingkungan aja yang diuntungkan, tapi kita sama baby kita juga. Hihi.. kayak kampanye aja ya..

Advertisements

Responses

  1. hihihi.. bisa aj ne si emak ulasanny.. udh nyoba lom? kl udh reviewny y.. biar makin OK! kl danish dl pk walo dpk malem hr doank, cm pny 3 biji dng merk yg beda2, siang tetep celana kain 🙂 &menurutku tetep OK celana kain 🙂 bbagai merk yg aku coba ttp sprt celana kain, tembus jg yah walo ga mpe repot ganti baju sgala krn cm tembus clodi aj.. wakakaka.. ne danish yg pipisny buanyak bgt kalee y.. pernah siang dpakein clodi tp malah makin ga bs dpakein clodi, makin buanyak pipis makin tembus, makin pinter buka clodi sendiri kl yg tipe pengait velcro (perekat) atau snap (kancing) 🙂 jalan jg jd ngangkang, utk anak mo belajar jalan ga recommended d.. 🙂 celana kain is the best 🙂 jalan ringan & belajar toilet training cepet 🙂 umur 15 bln, danish ga pernah ngompol mlm wkt tdr & siang walo ngompol tp jarangggg bgt 🙂 skrg hampir 2 th, bye bye ngompol.. 😀

    • Baru beli jeng, dicuci dulu, ntar klo udah dipake br aku tulis review nya.
      Klo masalah bocor or gak biasanya tergantung merk nya ya.
      Sebelum beli aku cari2 dulu review tiap merk.
      And now is time to prove it 😀

  2. sumpe deh baru tau kayak ginian, bagus deh klo someday punya anak jadi tau 😛

    • Alhamdulillah bermanfaat info nya 😀
      Slamat mencoba klo dah punya anak

  3. Ternyata yang buat emak2 juga ada lohh.. sodaraku nawarin, tapi ya aku agak geli juga kalo dipake lagi walopun dah dicuci.
    Tapi kalo buat anak2 mah recomended juga ya.. saranku pake disaat mau tidur aja. Sehari2 biar pake celana kain, dan biasakan tiap berapa jam sekali ajak ke toilet, jadi terbiasa dan skalian toilet training.
    Anakku dibiasakan begitu ama eyangnya (hehehe kan emaknya kerja), sudah bisa lepas diapers umur 1 tahun, pas dia dah bisa omong “pissss”

    • ini maxutnya buat pas “halangan” ya? kirain yg buat kakek nenek itu. klo buat kakek nenek kan setau aku diapers skali pake.
      jadi ngebayangin klo yg qta pake trus dicuci trus dipake lagi, hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…. :-&

      • Ho oh yang kita pakai kalo pas dapet tamu bulanan… hiiiii geli juga kaan


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: